Curug Cigamea – Gunung Salak, Bogor


Kesempatan kali ini gw mengunjungi curug Cigamea yang lokasinya berada di daerah Gunung Salak Bogor. Emang sebelumnya gw penasaran juga mau ngeliat objek wisata ini, apalagi kalo tiap gw nganterin bokap gw pulang kampung (Jasinga) pasti liat papan iklan objek wisata ini. Kadang gw cuma dapet cerita aja mengenai keindahannya dan keasriannya dari saudara-saudara gw.

Sabtu, 18-10-2008,  sore hari  gw sama sepupu pergi silaturahmi ke rumah bibi  tuk menghadiri acara keluarga di daerah Cemplang, Bogor. Gw semangat banget pergi kesana karena rumahnya deket ke arah objek wisata ini, jadi kemungkinan besar gw bisa nyempetin jalan-jalan ke kaki gunung Salak. Berangkat jam 15.30 WIB dari daerah Glodok langsung naek kereta express tujuan Bogor yang berangkat jam 15.45 WIB. Sesampenya di Bogor jam 17.00 WIB, sore itu kawasan Bogor habis ujan. Segeeer banget udaranya, beda udaranya saat berangkat di station Kota. Yah walaupun Bogor dah padat penduduk tapi keasriannya masih terasa.

Malem harinya gw ngobrol n nanya2 sama saudara tentang objek wisata yang deket dari sana ternyata dapet informasi klo curugnya masih cukup jauh apalagi klo jalan kaki, bisa makan setengah hari. Minggu paginya awalnya gw cuma mau jalan2 sampe KANSAS, Kawasan pengembangbiakan dan pemberdayaan Sapi perah, buat nyari minuman menyehatkan. Rupanya rasa penasaran gw mengalahkan segalanya. Setelah sampe KANSAS gw minta supir angkot tuk terus menuju jalan ke curug. Cuma angkotnya hanya sampe daerah Pamijahan, setelah itu naek ojek sampe lokasi wisata.

Dalam perjalanan naik ojek, terasa kesegaran udara pagi daerah sana. Terus  gw ditanya sama tukang ojek mau pergi ke curug mana ? ada 2 curug besar disana, curug Cigamea sama curug Seribu. Waah klo nurutin kata hati maunya sih dua2nya, tapi ya akhirnya dengan penuh pertimbangan gw jawab curug yang terdeket aja. Jadi gw di bawa deh ke curug Cigamea.

Sebenernya objek wisata di kaki gunung Salak, dimulai dari bawah hingga ke atas, ada KANSAS (peternakan sapi perah), Situ duit/danau duit (klo kepala lo nyemplung kedalam air n ngeliat dasarnya, lo bakal liat uang logam banyaak. Tapi klo lo ambil n lo angkat kepala lo / diliat dari atas ternyata cuma batu aja),  Cipanas (pemandian air panas alami),  curug Cigamea, curug Seribu, dan Kawah Ratu.

Sesampainya disana kita masuk gerbang wisata dengan membayar retribusi sebesar Rp 4.000,-/orang. Dari gerbang ada anak tangga dan jalan menuju curug (+/- 200 mtr). Diperjalanan itu melewati pinggiran tebing, banyak terdapat pancuran air (curug kecil), dan merupakan ekosistem monyet. Walaupun masih liar tapi monyet-monyet itu tidak mengganggu pengunjung.

Rupanya daerah ini banyak menyimpan potensi wisata yang bener2 asri. Terbentuk rasa kagum atas kebesaran Allah SWT, hingga ada niatan pengen menjelajahi kawasan ini bulan depan dengan memakai sepeda dan ga lupa membawa kamera untuk mengabadikan. sapa tau 5 sampe 10 tahun lagi dah ga bisa merasakan seasri sekarang ini (…mudah2an dirawat dengan baik)

Pulang dari sana sekitar jam 10 pagi, tapi udaranya masih seger banget beda sama jakarta klo dah jam 10 pagi, karena masih belum puas menghirup udara yang seger ini akhirnya gw sama sepupu jalan kaki dari lokasi curuk Cigamea sampe kantor kelapa desa Pamijahan baru di terusin naik angkot.

Bagi rekan2 yang ingin kesana siapkan baju/pakaian ganti karena pasti anda akan tertarik untuk mencicipi keasrian air terjun disana. Usahakan jangan membuang sampah sembarangan, demi keasrian curug tersebut hingga dinikmati anak / cucu kita😀

Tags:

13 Responses to “Curug Cigamea – Gunung Salak, Bogor”

  1. Dicky Says:

    alow, lam kenal yach..
    rumah nene/kakek gw pasar sabtu (di bawah pamijahan) dan deket banget ama KANSAS.
    gw jg sering ke curug cigamea. mmmh..sampe sekarang tuh tempat penuh kenangan buat gw…mulai dari jomblo, punya pacar, merit, sampe sekarang punya anak gw masih sering ke curug cigamea..

    gw setuju banget sama loe. jangan buang sembarangan karena terakhir gw kesana, ada lumayan sampah berserakan di sekitar lokasi wisata. sayang banget kan.. gw juga pingin suatu saat nanti anak cucu gw mensyukuri dan mengagumi betapa besar ciptaan Allah s.w.t dan cigamea cuma merupakan salah satu karyaNya.

  2. Hanif Says:

    Lam kenal juga kang Dicky
    Terimakasih dah mampir kesini
    waah emang tempat yang penuh kenangan
    iya mudah-mudahan keasrian alam disana tetap terjaga
    biar klo cerita ke anak-cucu nggak di bilang ngedongeng/mimpi🙂
    Insya Allah kita ketemu disana kang

    wasalam

  3. farid Says:

    aduh kang dicky knpa ga mampir ke rumah saya,,rumah saya di gunung pasarean..salam kenal yah kang kapan-kapan kita janjian kesana bareng…

  4. ervan filipo Says:

    cintailah alam,sebagaimana alam mencintai dirimu!!!!

    janganlah kamu pernah bertanya apa yang telah alam berikan kepadamu,,,

    tapi alam bertanya,memberikan apa untuknya…..

    salam knal

    anak gunung extreem.

  5. ch Says:

    waktu dulu sebelum menikah, sempat juga pacaran dengan orang daerah situ pergi bersama kecurug ciganea kira-kira 20 tahun yang lalu . sekarang tahun 2010 engak kerasa waktu berjalan . saya sangat kagum dengan curug ciganea dingin segar dan pasti tergoda untuk mandi. Mudah -mudah akan selalu kekal sampai nanti. Sampai Sekarang belum sempat kesana lagi . rindu rasanya ingin kesana.

  6. Dicky Says:

    @Kang Farid: salam kenal Kang Farid. meski saya bukan orang asli bogor tp saya selalu ngerasa bogor tuh rumah kedua saya setelah Tangerang. boleh nih Kang kpn2 kita janjian bareng kesana.

    @Ch: wah dah lama jg ya Anda gak kesana. Kita semua kagum dgn keindahan curuh cigamea. amin. mudah2an selalu kekal. kalau rindu main lagi atuh kesana. Tuh ada Kang Farid yang siap menemani kesana..hehehe

  7. doger Says:

    salam hangat

  8. rhena Says:

    hii…..bisa kasih info tentang sejarah curug cigamea ga????
    hehehhe
    kalo bisa sich sejarah2, atau asal nama2 pariwisata yang disana.
    txs before

  9. Hanif Says:

    hiii Rhena…mohon maaf, saya juga tidak tahu sejarah curug Cigamea, mungkin ada temen2 disini yang tau sejarahnya?
    Senang kenal dengan Rhena, resensi novelnya bagus🙂

  10. dilaven Says:

    wah..sejarah yang seperti apa nih maksud mba rhena? apakah awal mula terbentuknya curug cigamea atau dimulai dari bagaimana curug cigamea di tetapkan menjadi salah satu kawasan pariwisata? mudah2an ada rekan2 di sini bisa bantu jawab..hehe..🙂

  11. maulana arif Says:

    apa aja terserah ayah

  12. dheja Says:

    emng enk tmpat’a….

  13. oktavian putra Says:

    kang kalo dari buper kujang rider,itu jauh gak….
    trus kira kira untuk menuju ke TKP di tempuh brp menit yahh…
    -saya kira disana cuma ada beberapa objek wisata,ternyata setelah saya baca baca,ternyata diluar perkiraan..
    jad pengen banget nih kelilingin gn salak,kira kira butuh brp minggu yahhh…
    hehehhehe

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s


%d bloggers like this: